Honda Old Custom
Sebuah bengkel yang berlokasi di Jalan Pulau Natuna No. 12 Denpasar Barat, Denpasar, Bali. Bengkel ini didirikan atas dasar kecintaan pemiliknya, Irawan Andi Soesanto (Wawan) terhadap sepeda motor terutama sepeda motor yang bisa dibilang tua, Honda CB.
Dari hobi mengutak-atik motor miliknya dan dengan bekal pengalaman bekerja sebagai mekanik Dewata Harley Davidson, akhirnya sang Sarjana Teknik Sipil memutuskan untuk membuka sebuah bengkel, yang melayani service, tune-up, modifikasi untuk semua motor pada umumnya dan motor Honda CB pada khususnya.
Selain itu, bengkel HOC juga dijadikan sebagai salah satu base-camp untuk anggota CB Denpasar-Bali bercengkerama, jadi buat masbro-masbro sekalian yang mau sharing masalah motor (apapun itu), apalagi masalah Honda CB, monggo mampir ke HOC. Lebih pas lagi kalau mampirnya pas malam minggu, bisa cuci mata lihat Honda CB anak-anak CB Denpasar=Bali. Kalau ditanya masalah jam operasional, "Pokoke sak ngantuke, isih akeh garapan yo dimarekno sek" ( ya se-ngantuknya, kalo masih banyak motor yang harus dikerjain ya diselesaikan dulu), seloroh mekanik HOC yang akrab dipanggil Kang Selo. Umumnya HOC buka dari jam 09.00 pagi sampai jam 11.00 malam.
HOC juga melayani cat untuk motor nih masbro, sesuai permintaan. Maksudnya untuk jenis cat yang dipakai, bisa request yang istimewa kelasnya atau kelas cat yang sering digunakan di HOC. "Yang pasti kualitasnya ga sembarangan dong, kepuasan biker tetap diutamakan", ujar sang painter yang nyaman di panggil Sonny. Untuk pengerjaan cat sendiri dipatok rata-rata satu minggu, "Tapi juga tergantung rame nggaknya, kalo banyak yang harus dikerjakan ya budaya Indonesia harus diterapkan (Harap ANTRI)".

Sabtu, 05 Mei 2012

3 Bulanan HOC

Tanggal 28 April 2012 kemarin bengkel HOC ngadain acara masbro. Bukan kebetulan juga sih kalo acaranya diadakan di hari Sabtu. Itung-itung sekalian dijadiin ajang kumpul anak-anak club CB Denpasar-Bali.

Acaranya simple sih konsepnya, cuma bakar-bakar ikan. Tapi yang bikin sedikit beda di acara ini adalah sambelnya! Sambel super pedas yang diracik Kang Selo dengan bahan-bahan serba satu kilogram, termasuk lomboknya juga sekilo (edan !!). "Ben balapan kepedesen" (biar pada kepedesan semua, red.) ujar mekanik HOC itu. Ikannya dibeli di Pasar Ikan Kedonganan, totalnya 12 kilo euy! "Tanganku sampe kemeng, nggowo tekan Kedonganan nang Denpasar" (tangan saya sampai capek, bawa dari Kedonganan ke Denpasar, red.), ujar Mas Sonny sang painter. Tapi emang berkat sambel racikan Kang Selo, acaranya jadi seru masbro, semua anak-anak club CB Denpasar-Bali yang dateng bener-bener "balapan kepedesen".

Nah berikut ini saya kasih gambaran suasana pas acara berlangsung nih, monggo di cekidot masbro...



 Ya namanya juga di bengkel, kupas lalapan juga di samping motor...



Alih profesi sebentar nih bro kita satu ini, dari juragan fotokopi jadi tukang fogging. Ngasap masbro !!! 


Ga ada salahnya sebelum kepedesan bergaya dulu, mumpung masih seger-seger abis mandi 


 "Mas-mas, udah pada cuci tangan mas?"


 Hayo, dirembug


 Nah ini nih, Maknyak alias Mbak Ida, Srikandi di HOC (ga ada saingannya bro, yang ada cuma batangan sama kunci pas haha). Nyiapin alat makan ditebantuin sama Masbro Andri.


 Tolong dong di-announce ke Masbro Agus "Conding", ketinggian angkat tangannya, ikannya ga seger bos...


 Naaahhh, acara puncak dimulai. Ngomong-ngomong itu yang di bungkus tas plastik belang, sambelnya tuh. Saking banyaknya sampe ditampung di ember. Emang bener-bener...


 Ada yang di dalem, ga dapet tempat monggo di luar masih luas. Pakdhe Yohannes aja sampe berdiri.


 Yang tambah yang tambah.


 Tuh coba di telaah lagi, kalo ga ekstra pedas sambelnya mana mungkin bisa sampe kaya gitu ekspresinya.


 Ga cuma CBnya aja yang diparkir, orangnya juga ikutan "markir".


 Awas mas, keserempet bencong. Ngadepnya salah tuh.


Karena kasihan ga kena jepret, alhasil diangkatlah ikannya sama Pakdhe Yohannes. "Awas ojo mencucu-mencucu pakdhe, podo karo iwake ngko."


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar